5 KPI Keuangan Penting Dalam Pengembangan Sebuah Bisnis

Foto: Leading Edge Group

Anda memahami cara menyusun tujuan dan strategi bisnis, tetapi KPI keuangan apa yang Anda gunakan untuk menginformasikan strategi Anda?

Bayangkan, Anda memiliki pegangan yang kuat dalam menjalankan bisnis Anda sehari-hari dan tahu bagaimana menyelesaikan sesuatu. Namun, Anda juga tahu bahwa menyelesaikan sesuatu saja tidak cukup: Keberhasilan jangka panjang bisnis Anda bergantung pada pemikiran gambaran besar, memahami KPI keuangan, dan bertindak seperti pemimpin yang benar.

Lebih penting lagi, itu tergantung pada:

  • Memiliki tujuan yang jelas. misalnya, memiliki tujuan untuk menjadi pemasar konten terkemuka di negara Anda.
  • Menyatakan tujuan yang terukur dan tujuan yang jelas. Anda dapat menyebutkan bahwa Anda ingin mencapai jumlah pendapatan “X” pada tahun tersebut.
  • Membangun strategi untuk membantu Anda mencapai tujuan dan sasaran ini. Strategi Anda adalah peta yang memandu bisnis Anda dan membantu menjawab pertanyaan kritis:
  • Siapa yang akan Anda targetkan?
  • Apa keunggulan kompetitif Anda?
  • Layanan apa yang akan Anda berikan?
  • Buat daftar  yang menjadi bagian dari strategi Anda. Misalnya, untuk menjadi pemasar konten terkemuka, Anda dapat memutuskan untuk membangun keahlian dengan menerbitkan artikel kepemimpinan di LinkedIn.

Pentingnya KPI Keuangan dalam Strategi Bisnis

Ketika Anda berencana untuk memantau pengembangan bisnis Anda sehari-hari, KPI keuangan dalam bisnis tentu adalah hal yang harus Anda perhatikan.

Ini termasuk arus kas dan bahkan sumber pendapatan yang luar biasa.

Meskipun KPI ini juga dapat menginformasikan strategi Anda, Anda mungkin dapat memperluas wawasan Anda dan melihat indikator keuangan lain yang menginformasikan strategi jangka panjang Anda.

Bagaimanapun, KPI membantu Anda mengukur keadaan bisnis saat ini dan merencanakan masa depan dalam jangka panjang.

Jadi, selain KPI akan membantu Anda mengukur kinerja saat ini, lihat fungsi KPI berikut yang akan membantu Anda berpikir dan menyusun strategi yang hebat.

Beberapa metrik ini akan membantu Anda:

  • Tentukan apakah Anda berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan keuangan Anda

  • Evaluasi keberhasilan strategi Anda berdasarkan metrik utama ini
  • Tentukan area dalam bisnis Anda yang mungkin perlu ditingkatkan
  • Identifikasi peluang dan tantangan apa pun
  • Nilai apakah pelanggan Anda senang atau tidak

Baca juga: Kamu Mahasiswa dan Ingin Investasi Saham? Ikuti Cara Ini!

Apa KPI Keuangan Terpenting dalam Mengukur Strategi Bisnis yang Sukses?

KPI keuangan akan bervariasi dari bisnis ke bisnis, tergantung pada tujuan Anda. Namun, kami telah mengidentifikasi lima dari yang paling penting dan paling umum yang harus Anda pantau untuk memastikan bisnis Anda berada di jalur yang benar.

1. Pertumbuhan pendapatan atau Revenue Growth

Pertumbuhan pendapatan adalah salah satu barometer kesuksesan paling dasar untuk bisnis apa pun. Anda dapat menghitung pertumbuhan pendapatan dalam tiga langkah sederhana:

  • Lacak penjualan (dan kompilasi laporan pendapatan dengan software akuntansi favorit Anda) dari satu periode ke periode berikutnya
  • Kurangi pendapatan periode sebelumnya dari periode saat ini
  • Bagilah angka itu dengan total pendapatan periode lalu
    Anda akan mendapatkan pertumbuhan pendapatan yang dinyatakan dalam persentase.

Tujuannya adalah untuk mencapai pertumbuhan yang positif. Pertumbuhan negatif memberi tahu Anda bahwa ada sesuatu yang salah dan Anda perlu mengambil tindakan korektif.

Misalnya, mungkin pelanggan tidak tertarik untuk membeli produk Anda atau Anda perlu mengubah cara Anda mendapatkan klien.

2. Sumber penghasilan

Anda juga harus menganalisis aliran pendapatan Anda: Pendapatan per klien dan layanan. Analisis ini akan membantu Anda:

  • Menentukan pelanggan dan segmen yang menguntungkan. Misalnya, bayangkan Anda seorang copywriter yang menemukan bahwa sebagian besar penghasilan Anda berasal dari menulis ebook.
  • Buat keputusan yang tepat yang akan membantu Anda mengembangkan bisnis Anda. Mengetahui bahwa menulis eBook itu menguntungkan, Anda harus membuat pemasaran layanan itu lebih agresif.

Tips: Untuk menganalisis aliran pendapatan Anda, gunakan software akuntansi online seperti Accurate Online— yang memberikan ringkasan mendetail tentang aliran pendapatan Anda melalui laporan keuangan terlengkap.

3. Revenue concentration

Revenue concentration atau konsentrasi pendapatan terkait erat dengan sumber pendapatan. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa sebagian besar pendapatan Anda tidak berasal dari satu atau dua klien.

Jika ini masalahnya, Anda harus segera mengambil tindakan untuk mendiversifikasi portofolio klien Anda untuk melindungi diri Anda sendiri.

Mengapa? Jika Anda kehilangan klien itu, akan ada lubang besar dalam pendapatan bulanan Anda, dan Anda harus berusaha lebih keras untuk mencari klien tambahan.

Misalnya, Anda menganalisis bisnis sendiri dan menemukan bahwa lebih dari 80% pendapatan Anda berasal dari satu klien.

Untuk mengatasi situasi ini, Anda harus mulai memasarkan bisnis atau produk lebih banyak lagi untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan.

Anda dapat dengan mudah melakukan analisis ini sendiri dengan beberapa perhitungan sederhana. Cukup bagi pendapatan per pelanggan dengan total pendapatan Anda dan dikalikan dengan 100.

Misalnya, bayangkan pendapatan total Anda adalah $ 32.400 dan sebarkan di antara lima klien:

  • Klien 1: $ 3.400

  • Klien 2: $ 2,300
  • Klien 3: $ 19.500
  • Klien 4: $ 3,0000
  • Klien 5: $ 4.200

Konsentrasi pendapatan Anda akan (dibulatkan ke desimal kedua):

  • Klien 1: ($ 3.400 / $ 32.400) * 100 = 10.49%
  • Klien 2: ($ 2.300 / $ 32.400) * 100 = 7,01%
  • Klien 3: ($ 19.500 / $ 32.400) * 100 = 60,19%
  • Klien 4: ($ 3.0000 / $ 32.400) * 100 = 9,26%
  • Klien 5: ($ 4.200 / $ 32.400) * 100 = 12,96%

4. Pemangkasan biaya

Anda juga perlu melihat pengeluaran Anda untuk melihat apa yang menguras sumber daya keuangan Anda. Dengan melacak pengeluaran dan pendapatan, Anda kemudian dapat membuat laporan laba rugi (melalui pengurangan biaya dari pendapatan) untuk menganalisis kinerja bisnis Anda selama suatu periode.

Kemudian Anda dapat membuat keputusan penting seperti:

  • Haruskah Anda memangkas biaya Anda? Tinjau pengeluaran Anda untuk melihat ke mana perginya uang Anda.
  • Biaya apa yang harus Anda potong? Anda mungkin memiliki biaya tertentu yang harus Anda bayar lebih. Anda dapat memotong dan mengurangi pengeluaran ini dengan beberapa cara sederhana untuk langsung menghemat uang untuk bisnis kecil Anda.
  • Haruskah Anda menaikkan harga untuk meningkatkan margin laba bersih Anda? Margin laba bersih adalah sisa keuntungan yang dapat Anda investasikan kembali dalam bisnis Anda.
  • Haruskah Anda mencari lebih banyak pelanggan? Anda mungkin tidak dibayar sesuai nilai Anda dengan klien atau pelanggan yang sudah ada. Jadi, temukan orang yang lebih baik yang bersedia membayar Anda dengan baik

5. Modal kerja

Bagian ini adalah KPI keuangan yang melibatkan perencanaan ke depan sehingga ketika saatnya tiba Anda dapat memanfaatkan peluang besar.

Jika Anda pernah memiliki pelanggan atau klien berkualitas yang datang, tetapi tidak dapat memanfaatkan peluang karena Anda tidak memiliki cukup uang untuk diinvestasikan dalam proyek, maka inilah saatnya untuk mengawasi modal kerja Anda.

Modal kerja bukan hanya uang yang akan Anda peroleh dari pinjaman bank atau keluarga dan teman untuk membantu Anda mendanai hari-hari Anda.

Tetapi, Anda juga dapat menggunakannya sebagai penyangga untuk membantu Anda ketika klien membutuhkan waktu lebih lama untuk membayar dan memanfaatkan proyek-proyek besar yang akan mendorong bisnis Anda kekurangan arus kas.

Baca juga: Daftar Aplikasi Saham Online Terbaik 2021, Terdaftar di OJK

Hitung Modal Kerja

Untuk menghitung modal kerja, ambil kewajiban lancar dan kurangi dari aset lancar. Jika Anda memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban, Anda akan memiliki modal kerja yang positif dan sebaliknya.

Untuk membantu Anda menentukan apakah Anda punya cukup, hitung rasio modal kerja atau rasio lancar Anda: Aset lancar / kewajiban lancar.

Anda sebaiknya menargetkan rasio antara 1,2 dan 2. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *