Megarocket NASA Akan Diuji Beberapa Minggu Mendatang

Meskipun pandemi virus Corona telah memperlambat pengujian Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA, sebuah roket yang lebih kuat daripada Saturn V yang mendorong astronot pertama ke bulan, akhirnya dilanjutkan di Pusat Antariksa Stennis di Mississippi.

Boeing, perusahaan yang dikontrak NASA untuk memimpin konstruksi roket, sekarang terlibat dalam proses pengujian inti delapan langkah yang dijuluki ‘green run’. Ini akan memuncak dalam uji api panas, di mana roket akan diikat, tetapi akan menyalakan mesinnya dan menanggung setiap langkah peluncuran seolah-olah itu benar-benar terjadi.

Awalnya dijadwalkan berlangsung pada awal hingga pertengahan November 2020, pengujian terakhir ini sekarang diharapkan berlangsung dalam tiga hingga enam minggu ke depan, kata NASA. Ini untuk menjaga jadwalnya sesuai harapan, yaitu peluncuran debut roket pada misi ke bulan, bernama Artemis 1 pada pertengahan hingga akhir 2021.

Baca juga : Kahoot! Luncurkan Layanan Langganan Premium

Meskipun rangkaian ‘green run’ dimulai dengan uji modal, semacam pengujian getaran yang dilakukan pada Januari 2020, prosesnya sangat diperlambat oleh virus Corona yang telah melanda dunia. Pimpinan badan menghentikan pekerjaan di tempat setelah pandemi melanda wilayah itu pada Maret. Mulai dibuka kembali secara perlahan pada pertengahan Mei, dan tim ‘green run’ menyelesaikan tes kedua mereka pada akhir Juni.

Pengujian tersebut memastikan bahwa perangkat lunak dan kelistrikan lainnya yang terlibat dalam roket serta tempat pengujian berfungsi dengan baik. Roket tersebut telah menjalani dan melewati empat langkah berikutnya dari seri ‘green run’.

Sumber: NASA

Tes 3, di mana para insinyur memeriksa semua sistem keselamatan yang mematikan operasi selama pengujian. Selama pengujian ini, mereka mensimulasikan potensi masalah. Tes 4, tes pertama dari masing-masing komponen sistem propulsi utama yang terhubung ke mesin. Operasi komando dan kontrol diverifikasi, serta diperiksa apakah ada kebocoran dalam cairan atau gas.

Tes 5, di mana para insinyur memastikan sistem kontrol vektor dorong dapat menggerakkan empat mesin dan memeriksa semua sistem hidrolik terkait. Tes 6, yang mensimulasikan hitungan mundur peluncuran, termasuk prosedur pengisian bahan bakar langkah demi langkah. Avionik inti dinyalakan, dan pembebanan propelan serta tekanan disimulasikan. Tim penguji melatih dan memvalidasi garis waktu hitung mundur serta urutan acara.

Baca juga : Cara Cepat dan Mudah Beli Voucher Google Play Pakai UniPin

Dua tes terakhir yang dijadwalkan sekitar sebulan ke depan, yaitu tes 7 dan tes 8, akan menjadi gladi bersih yang melihat roket diisi dengan bahan bakar dan tes api panas penuh untuk memastikan kendaraan benar-benar siap untuk diluncurkan. Ini adalah prosedur yang intens, tetapi sangat penting bagi teknisi untuk merasa yakin bahwa kendaraan tersebut aman.

Setelah uji api panas, para insinyur akan memperbarui tahap inti dan mengkonfigurasinya untuk perjalanannya ke Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida, di mana masih lebih banyak uji tahap inti. Tetapi pada akhirnya, jika semuanya berjalan dengan baik, saat mesin RS-25 menyala, itu akan menjadi misi pertama Artemis 1 NASA tanpa awak yang pertama dari serangkaian misi yang semakin kompleks. Ini memungkinkan eksplorasi manusia ke bulan dan Mars.

(mm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *