Pantes Aja Miskin! 30% Gaji Gue Abis Buat Ini Nih! Kalo Lo?

Foto: Change.org

Hi
guys, gue Retno. Gue bekerja di sebuah digital agency terkemuka di
Jakarta. Sejak dua bulan lalu kantor gue udah memberlakukan kebijakan work
from home gara-gara penyebaran Corona.

Sebagai
anak rumahan, di awal, gue tentu seneng dengan kebijakan ini. Karena gue
tentunya enggak perlu ketemu orang-orang, desek-desekan di KRL, sampe bingung
pilih pake baju yang mana tiap pagi. 
Eh, di
sini bukan cuma gue aja, ‘kan, yang begini? Hehehehehehe.

Oke,
lanjut!

Setelah
satu bulan gue menjalani hari-hari kerja dari rumah, gue cek tuh rekening gue.
Jarang-jarang nyokap nanya sisa gaji gue waktu itu. 
Yaudah,
abis itu, gue dengan PeDenya ngasih lihat angka yang ada di rekening.

“Tinggal
seratus ribu?!” Nyokap teriak. 
Gue
kaget, dong! Kok tau-tau gaji gue abis entah ke mana! Masa ada
tuyul, sih?!

Work From Home =
Donasi Online!

Hmmmm..
gue berpikir keras, harus gimana ini?? Apa perlu gue catet semua pengeluaran
selama ini? Wadaw, males aja! 
Tapi
mau gimana lagi? Demi kehidupan keuangan di masa depan yang lebih baik.

Iseng-iseng
nemu aplikasi pencatatan keuangan di play store,
gue download itu aplikasi, terus gue
langsung catetin pengeluaran gue selama satu bulan terakhir. Untung
gue masih simpen beberapa notanya

Dan
tau enggak, sih!!! Ternyata ini BIANG KEROKNYA…!!!

Laporan
Keuangan Aplikasi Finansialku

Kalian
liat enggak, sih, grafik pengeluaran gue? Iya!!! Banyaknya di
makanan! 
Memang
selama satu bulan terakhir ini, gue sering ngerasa bosen dan impulsif banget
pesen makan ini itu di aplikasi ojol!

Sampe-sampe
gue enggak sadar kalau ternyata gue udah menghabiskan 30% pengeluaran
gue cuma untuk pesen makanan online! 
Gila,
sih!

Bahkan,
sebelum gue mencatat pengeluaran pake aplikasi Finansialku, gue juga enggak
segan untuk beli
printilan-printilan official-nya oppa di e-commerce!

Ditambah,
gue males track pengeluaran gue! Yaudah, makin-makin aja pengeluaran
gue enggak kekontrol! Intinya sih, gue bener-bener males nyatet pengeluaran dan
pemasukan keuangan gue.

Baca juga: Dasar, Aplikasi Finansialku Emang Kampreeeeet!

Mirisnya
hidup gue, dana darurat gue belum terpenuhi, gue belum punya asuransi, bahkan
investasi pun enggak ada! Sebenernya
wajar enggak sih menurut kalian, kalau gue habisin hampir
setengah gaji gue untuk beli makanan?!

Gue
enggak punya tanggungan apa-apa, soalnya rumah pun, gue masih numpang ortu gue ☹ . Kalian
sendiri, biasanya ngabisin berapa persen gaji per bulan untuk pesen
makanan online, sih?! Enggak
tahu? Wah,
ati-ati, aja! Bisa-bisa kalian berakhir kayak gue yang lagi merenungi
kebodohan diri ini di gelapnya kamar tidur. Eaaa lebay.

Mending
mulai sekarang catetin pengeluaran lo semua, deh! Biar ke-track si
pengeluaran kalian! Biar enggak impulsif juga nantinya! 
Gue
mau kasih tahu caranya, nih!

Tips
Mencatat Pengeluaran yang Simple

Jadi,
aplikasi yang tadi gue screenshoot adalah aplikasi Finansialku, guys.
Dia punya fitur yang banyak banget. 
Nah,
yang bakal gue bahas kali ini adalah, fitur ‘Catatan Keuangan’. 
Eh? Udah download aplikasinya
belum?

Mending
lo download dulu, deh, Aplikasinya, bisa di 
Google Play Store atau
di 
Apple Apps StoreUdah?
Oke, kalo gitu, kita lanjut tutorial ala-ala ini dengan membuat aplikasi yang
udah kalian download, pilih fitur yang warna oranye, ‘Catatan
Keuangan’.

Fitur
Catatan Keuangan Aplikasi Finansialku

Nanti,
kalau udah diklik, tampilannya bakal berubah kayak gini:

Transaksi
Bulan Ini Aplikasi Finansialku

Untuk
mulai nyatet, gampang banget, kalian cuma tinggal pilih ikon tambah yang
ada di pojok kanan atas itu.

Nanti,
ada tiga pilihan yang bisa diisi. Ada Uang Masuk, Uang
Keluar, dan Transfer.

Terus,
tinggal isi aja semuanya sejujur-jujurnya! Kalau udah diisi, tinggal pilih
‘Simpan’! Beres, deh! Gue
sendiri sejak pakai aplikasi ini jadi jarang banget beli yang aneh-aneh
termasuk pesen makanan online lagi!

Jadi
gue memutuskan untuk upgrade premium, biar semua fiturnya bisa gue
pake. Karena gue, ‘kan punya tujuan keuangan! dan
Finansialku ini ngebantu banget untuk mencapai tujuan keuangan gue! Lagian
murah banget! Satu
tahun cuma Rp 350 ribu.

Kalo
kalian semua masih mikir harga segitu mahal, kita bagi 365 hari aja! Hasilnya
berapa? Enggak sampe Rp 1.000, ‘kan? Jadi,
intinya gue bayar enggak sampe Rp 1.000 untuk bisa mencapai tujuan
keuangan gue dari dana darurat sampe liburan di tanah kelahiran oppa!

Eh,
itu belum termasuk potongan Rp 50 ribu, lho! Kalau
kalian upgrade sekarang, kalian bisa masukin
kode HEMAT50 untuk dapetin potongan Rp 50 Ribu kayak
gue! 

Baca juga: Cara Hitung Dana Beli Motor dengan Aplikasi Finansialku!

Ini worth
it banget, sih! Dengan bayar segitu doang per tahunnya, gue
pelan-pelan udah bisa ngurangin sifat konsumtif dan impulsif gue
selama work from home work from home.

Bukan
cuma itu, karena gue melakukan transaksi secara sadar, gue cenderung mikir dua
kali untuk pesen makanan secara online. Abis
itu, semenjak pakai aplikasi ini, gue jadi bisa menghemat gaji Rp
450.000 per bulan! Gila! Ini, sih, pencapaian terbaik gue tahun ini!

Terus,
kalian mau nunggu apa lagi? Buruan
cari tahu berapa persen pengeluaran bulanan kalian buat pesen
makanan online sekarang bersama Finansialku,
sebelum terlambat kayak gue! Hiiiy!
Jika kisah ini bermanfaat buatmu, yuk bagikan ini pada rekan-rekan kamu supaya bisa bermanfaat juga untuk mereka! Tuliskan pula komentarmu pada kolom di bawah ini ya!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *